Sunday, July 18, 2010

Kita Nanti Macamana Ek?

"Sesungguhnya padang mahsyar itu benar, hari akhirat itu benar, adanya syurga dan neraka itu benar..."


"...Allah Tuhan ku, Nabi Muhammad Rasul ku, Al-Qur'an kitab pedoman ku..."

"..adakah di sana kita akan bertemu lagi? .."

"sahabat yang amat kucintai..susah senang kau di sampingku..walau kini hilang di mata..namun kau tetap di hatiku.."

Dulu-dulu, masa belajar i'dadi..ingat lagi satu ayat ni,

"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur dijalan Allah itu mati, bahkan mereka hidup disisi Tuhan-Nya dengan mendapat rezeki, mereka dalam keadaan gembira disebabkan karunia Allah yang diberikanNya kepada mereka dan mereka bergirang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal dibelakang yang belum menyusul mereka bahwa tidak ada kekawatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati. Mereka bergirang hati dengan nikmat dan karunia yang besar dari Allah dan bahwa Allah tidak menyia-nyiakan pahal orang-orang yang beriman" (Ali Imraan:169-171)

Alhamdulillah...hajat untuk melihat wajahnya buat kali terakhir dimakbulkan Allah SWT. Hati begitu teringin melihat arwah buat kali terakhir..arwah yang banyak membantu orang lain..semoga arwah berbahagia di sana..

Allah sempat menitipkan kenangan bersama arwah kepada saya walaupun cuma seketika.


Terasa seperti baru semalam bersembang panjang dengan dia..

Terasa seperti baru semalam dia menumpangkan saya menaiki kereta kancilnya..

Terasa seperti baru semalam dia menolongku mengangkat barang2 ku ke kolej.

Terasa seperti baru semalam dia menungguku habis meeting dan pulang bersama...


Ya Allah, belum puas aku mengenalnya..dek kerana rindu mungkin ...aku menjadi nanar beberapa hari ini..masih terbayang2 wajahnya..ketika lecturer mengajar di hadapan, papan putih seolah2 menayangkan kembali wajah beliau..tersenyum mesra..sebak tiba2...


Pada wajahnya, tergambar ketenangan sekilas saya terpandang dia sebelum pemergian untuk selama-lamanya itu..



Sahabat...

Jika hari ini aku terlalu gembira,

Sedarkanlah aku dengan amaran-amaran Allah...

Jika aku bersedih tanpa kata,

Pujuklah aku dengan tarbiyah Pencipta...

Jika ku lemah tak berdaya,

Ingatkanlah aku dengan kehebatan syurga...

Jika antara kita ada tembok yang memisahkan,

Ajaklah aku meleraikannya segera...

Jika pernah hatimu terluka,

Luahkanlah agar aku berubah...

Dan jika esok ku lena tanpa terjaga,

Iringlah lenaku dengan kalungan doa...


Dalam kenangan: Anis Amirah Ahmad Lutfi

Al-Fatihah...

Wednesday, July 14, 2010

Chasing Back My Beautiful Dream


Salam ALayk!


It is like, something touch and wake me up. Now I am holding back to it. A dream where I kept it away, not so long time ago. How I spend my time thinking of what it will be if I ever painted my way on that path. But today, I am pretty sure, that this time, I decided to get back to where I should be. Thanks a lot my deary educators who bring me back the memory of my passion!



p.s Having Friends That Make You Feel Better When You Think You Are A Mess or stupid is A Blissful Thing.


But Think of It Again.


Thing can be upside down. Vice Versa.

So Just Be Careful.



p.s.s I should thank numbers of my supportive friends around me..(they know who they are)
THANKS!! *^_^*


Still survive,
Teacher To Be

Tuesday, July 6, 2010

Ada Hikmahnya.

"Setiap sesuatu yang berlaku, ada hikmahnya."

Pernah tak anda semua dengar orang cakap macam tu bila anda ditimpa kesusahan atau kesedihan? Mesti pernah kan. Kadang-kadang, kita ambil masa yang lama untuk menerima sesuatu. Kadang-kadang kita berpura-pura tidak kisah. Padahal hati hanya Dia yang tahu. Hati manusia, bukan hati lembu atau hati ayam. Bukan sekadar yang difikir sebagai organ. Seperti sabda nabi SAW, hati manusia mewakili buruk atau baik keseluruhan jiwa raga manusia itu. Jika buruk hatinya, maka buruklah perangainya. Demikian pula jika hati itu baik, maka baiklah manusia itu. Namun kadang-kadang kita berjumpa dengan orang yang mempamerkan sikap yang biadap, celupar, tetapi mengatakan bahawa hatinya baik. Saya cukup tidak faham dengan manusia sebegini. Mungkin, sudah terbiasa menyakitkan hati orang lain namun baginya itu tiada apa-apa. Saya bukanlah orang yang selayaknya menulis begini, lantaran diri sendiri juga masih banyak kekurangan. Namun coretan ini sedikit sebanyak diharapkan mampu menjadi peringatan supaya diri ini tidak melakukan perkara yang serupa.

Berbalik kepada kata-kata di awal entri, setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Betapa sering kata-kata ini menjadi penawar di kala hati sudah buntu. Galau segala fikiran dan perasaan. Pernah tak bila anda berdepan dengan seseorang yang anda rasakan dialah punca segala kejadian sedih yang berlaku, lalu menyalahkannya sedangkan dia sedikit pun tidak tahu perkara tersebut? ataupun dia sedikit pun tidak menyangkakannya? lalu anda tidak dapat menahan hati daripada memandangnya dengan perasaan prejudis yang menebal? Astaghfirullah..bila tahu itu terjadi, cepat-cepat usir fikiran sebegitu, walaupun memakan masa..satu minit..dua minit..atau berbulan-bulan lamanya sekalipun. Oh, betapa sebagai manusia biasa kita tidak dapat lari dari melakukan kesalahan..

Kadang-kadang, rasa bersalah muncul setiap kali berjumpa dengan orang yang berbuat baik walaupun cuma di depan kita. (Boleh faham tak ayat ni?) Orang yang paling baik sebenarnya bagi saya bukanlah yang bermulut manis senantiasa di hadapan kita sedangkan dia tahu kesalahan kita dan membiarkan kebaikannya seolah-olah menutupi kesalahan kita. Namun, dia bukan pula seorang yang begitu senang merendahkan harga diri kita dengan menegur kesalahan kita itu di hadapan orang lain. Orang yang paling baik adalah yang boleh menegur kita tanpa kita berasa dimalukan, dalam masa yang sama kita tahu dia ikhlas melakukannya..bukan kerana 'menjaga' sesuatu yang keduniaan. Dan paling bahagia apabila dia dan kita sama-sama berkongsi perasaan yang sama. Menjadi 'begitu' tidak salah, tidak perlu terlalu 'begini'. Pendek kata, ketidaksempurnaan itu dapat dihargai dan anda sendiri tidak lelah dengan selalu melihat ke'sempurna'an yang cuba dipamerkan.

"..tidak Allah bebankan/menguji seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya"

p/s-berlaku beberapa ketidaksempurnaan kebelakangan ini. Namun ku harap dapat mengatasinya dengan baik..amiin.

Monday, July 5, 2010

Semester Terakhir Sebagai Pelajar Bermula

Cliche punya tajuk. (Tak tau nak letak tajuk apa sebenarnya)

Hafizah dan saya, roommates untuk semester ini. Hafizah di Fakulti Sains Komputer dan Matematik manakala saya di Fakulti Pendidikan, di Seksyen 17. Fakulti Hafizah di dalam kawasan kampus induk, tetapi kampus saya di luar. Pagi ini saya terpaksa menapak hampir satu kilometer dari Kolej Kenanga sebelum sampai ke perhentian bas yang menjadi destinasi transit untuk ke kampus saya di Seksyen 17. Sampai sahaja di sana, ramai lagi rupanya pelajar lain yang sedang menunggu bas untuk ke destinasi yang sama. Jam hampir menunjukkan pukul 8.05 minit pagi. Saya mula risau, kalau-kalau bas sampai lewat. Kelas pagi ini bermula jam 8.30 pagi. Bermakna saya masih ada masa kurang setengah jam untuk perjalanan dari Seksyen 2 ke Seksyen 17 itu.

Kebanyakannya pelajar lelaki lengkap bertali leher ber'sadai' di bus stop. Syukur pagi ini tidak hujan. Kalau tidak, mungkin kami terpaksa berhimpit di bawah bus stop yang sempit itu untuk berteduh. Saya terus menelefon sahabat senior sefakulti saya, Adilah memandangkan bas tidak juga muncul-muncul. Beg kuliah dilepaskan dari bahu. Mencari-cari telefon bimbit di celah-celah buku dan pencil case. Jumpa. Handphone murah itu saya dail nombor Kak Adilah. Alhamdulillah, talian bersambut. Kak Adilah berjanji akan menyuruh sahabat kami, Kak Aini yang kebetulan kelas di fakulti yang sama pagi ini. Tersenyum sebentar mendengar suara kedua-duanya. Teringat kenangan manis kami ketika menghuni Villa Indah Permai. Saya yang paling bongsu di rumah sewa kami dulu. Kak Aini dan Kak Adilah kerap juga menyakat saya disebabkan faktor itu. Namun, sekarang masing-masing sudah berpindah ke tempat tinggal baru. Dan saya juga sudah menjadi kakak kepada ramai pelajar junior yang baru. Hanya sekali-sekala saya dimanjakan oleh kakak-kakak ini apabila berjumpa mereka. Kenangan yang sungguh indah.

Bas rapid T529--bas yang ditunggu-tunggu saya pagi ini. Dengan tidak disangka-sangka, lalu sebuah bas rapid yang dimaksudkan. Namun bas tersebut tidak berhenti di bus stop apabila kami semua mengangkat tangan dan berdiri mahu menghampiri bas. Kecewa sungguh. Rupa-rupanya bas tersebut rosak dan pemandunya memberhentikan bas di bahu jalan. Saya melihat sekilas jam di tangan: pukul 8.20 pagi! Saya menelefon kembali Kak Aini tetapi beliau masih berada di rumah sewa kerana ada sedikit hal. Akhirnya, setelah puas menunggu, lalu sebuah lagi bas rapid. Nak tak nak, terpaksa ucapkan maaf pada Kak Aini dan naik bas yang berhenti ini. Saya berdoa semoga sempat sampai sebelum pensyarah masuk kelas. Jam sudah pukul 8.26 pagi. Di dalam bas, walaupun ianya bas awam, pagi ini begitu penuh dengan pelajar. Saya dan beberapa orang yang lain terpaksa berdiri. Beberapa orang pelajar perempuan yang duduk di barisan hadapan tersenyum melihat saya.

"Kak Adda!" Panggil salah seorang daripada mereka.
"Mawar ke?" saya bertanya.
"A'ah.."
Patutlah mereka tersenyum melihat saya. Tentulah mereka ini junior yang baru mendaftar seminggu yang lepas di Kolej Mawar.

Setelah bas berhenti di hentian Seksyen 17, saya mempercepatkan perjalanan kaki ini. Dalam hati hanya Tuhan yang tahu. Sampai di blok L tingkat 3, saya dapati sudah ramai rakan-rakan sekelas yang menunggu di tembok kaki lima--maksudnya, pensyarah belum tiba!-Alhamdulillah..

#########

Kelas bersama Madam Shiha pukul 2 petang itu dibatalkan. Jadi saya terus ke perpustakaan INTEC, mencari buku untuk dibaca. Bosan. Saya belek beberapa buah buku di rak fiction. Akhirnya, 2 buku dibawa pulang.

Pukul 3.30 petang, setelah menaiki bas untuk kembali ke Seksyen 2 dari Seksyen 17, saya ke foodcourt pelajar. Setelah membuat bayaran untuk minuman..tiba2, seseorang yang saya tidak kenali menegur.

"Baca novel apa tu?" "Boleh saya tengok?" sambil menghulurkan tangannya, meminta novel yang berada di atas meja yang saya letakkan tadi. Saya menyuakan novel yang diminta, agak pelik dengan 'keramahan' tiba-tiba begitu. Novel Lisa Jewell, A Friend of The Family bertukar tangan. Dia memberikan novel itu kembali.

"Pernah baca Bagaikan Puteri?" dia menyoal tiba-tiba. Macam tahu2 sahaja saya peminat baru novel-novel karya Ramlee Awang Murshid.
"Pernah", saya menjawab sepatah sambil tersenyum. Terbayang cerita tersebut yang sangat menarik.
"Cinta Sufi?" dia bertanya lagi.
"Aa..dah baca."

Dia menyoal lagi,"baca semua siri ke?"
"Satu yang belum..Hijab Sang Pencinta." "Pernah baca 9 Nyawa?", saya menyoalnya pula, kerana 9 Nyawa bagi saya novel yang mesti dibaca. Pendek kata, semua novel karya R.A.M mesti dibaca oleh hati yang mencari kedamaian.
"Belum."
"Bacalah. Best!"
Saya mengakhiri perbualan dan berlalu.

Dalam fikiran saya menyoal, macamana dia boleh terus bertanya tentang novel yang saya minati? Hm...(adakah dia agen RAM?--MENGARUT!)

####################



Alhamdulillah, hari pertama kuliah untuk semester 6 di sebuah universiti.


Sunday, July 4, 2010

Meeting My Childhood Girl...

It was almost fifteen years by the moment the last time she greeted me. The last time I knew I saw her was when we saying goodbye to each other, I gave her a bunch of roses. I wish I could have more time to play around, like what we always had when it was recess. The pillars along the sidewalk were our 'playground'. Now, when both of us already 22, we meet again but in a more structured way--via internet. I don't really know her, and I guess, she doesn't really know who I am either after almost fifteen years. At this moment, I always wish to meet her eye-to-eye.

Waiting to Meet You Again, Husnul.

Sincerely,
Adda~

Perasaan Perpisahan

"Adik semua dah makan?"

"Ada sape2 yang sakit??"

"Macam tak sihat jer..akak tau ada yang tak makan ni..."

"Action??" tanya seorang Pemimpin Mahasiswa (PM) kepada adik-adik pelajar baru sesi Jun/Julai 2010.

"REACTION...!!" jawab pelajar-pelajar baru serentak.

Sesi pendaftaran dan minggu orientasi pelajar baru, baru sahaja berlalu. Pengalaman saya sebagai Pengarah Minggu Destini Siswa Kolej Mawar masih segar dalam ingatan. Kenangan bersama adik-adik PM terutamanya. Bilik gerakan Mawar yang sering dipuji kebersihan dan kekemasannya. Gelak ketawa kami semua selepas penat bekerja di siang hari, mengambil tempat masing-masing untuk sesi post-mortem di dalam bilik gerakan yang dimulakan 'seawal' 12 malam. Kadang-kadang lewat dari itu. Hasilnya, ada adik-adik PM yang 'syahid' semasa post-mortem. Tertidur dengan tudung masih kekal di kepala.. Seminggu seakan cepat berlalu. Masih terasa keakraban dengan mereka, insan yang sempat kukenali sepanjang hampir 2 minggu lepas. Masih teringat juga pertama kali bertemu dengan adik-adik PM di Perak, membuat halaqah sambil memilih setiap biro..from strangers to followers~~

Wani~si comel yang suka menyakat
Fatikah~setiausaha yang sangat efisien. Tak sia2 dilantik~
Atikah~sorang lagi yang kerjanya suka mengusik
Mimi~krew yang meriuhkan suasana
Hafsah~paling tegas antara semua adik-adik PM
Billa~paling ceria walaupun banyak kerja
Ummu~si comel yang pendiam
Mila~tinggi2 si pohon kelapa
Azizah~jarang nampak kat kolej sebab selalu keluar jaga hal ehwal pengangkutan
Mar~PM yang paling ditakuti dan diperhati adik-adik..hehe
iQa~teman baik Mar waktu MDS..jangan main2~
uMmI~biro program..'akak, saya takde suara dah ni'~
nAiM~susah nak ingat nama sebab..
nAd~tak tau kenapa masih teringatkan soal kain hitam..haish..trauma
hAnA~si 'doktor' di Mawar..suka kerutkan muka waktu bercakap..terhibur semua orang~
zEHAn~biro sukan Mawar..senam seni~
raRA~sume pelajar Mawar sihat cergas dan ceria~
nAJAH~nasib baik bagitau kak adda cepat2 masa asma...haish
NAImah~ke hulu..ke hilir..sibukny dia..
SuRaYa~dia ada blog rupanya...hehe
aiNAa~suka ngusik ainaa time breakfast hari tu.."kak ainaa, makan la banyak sikit".."ye adik..eh??!"
diBA~"tolong la makan.."-dba
noORie~"saya TTK..production.."
fiQAh~biro multimedia yang selalu dikerah ke pusat..
ainAA~sama nasib dengan fiqah..~
azI~"azi tak tau dah nak wat camne ni.."
AisyAH~"penat..penat"~~

Adik-adikku,

Terima kasih atas kenangan yang dicurahkan bersama selama seminggu ini. Kak Adda sangat terharu atas pengorbanan dan semangat kalian. Di mana pun kita, keep in touch Ok. Sayang semuanya. Selamat masuk kelas! Selamat menempuhi pengalaman baru~

Wassalam.

p/s-kali ini paling banyak dapat junior...tak menang tangan nak reply semua msg. Maaf ya adik-adik..*^_^*