Tuesday, August 30, 2011

Man Jadda Wajada



Salam Alayk~

"Man jadda wajada, wa man zara'a hasoda."

Maksudnya, sesiapa yang berusaha maka dialah yang akan mendapatnya, sesiapa yang bercucuk tanam maka dialah yang akan menuainya.

This is one of Arabic's saying that my father used to tell me, and this is actually his favourite one. Whenever I feel bad about my progress in life, or exams, or I feel hesitate about future, he would always say those words to me.

I do feel that most of us have things in mind which sometimes could not be clarified with words. Our hardship which sometimes could easily bring us down. Or hard situations which we face in our 'checkpoint' in life which we believe none would face the same that he/she would understand what we are going through.

So, there would always be the time when we feel helpless or clueless. We start to ponder upon what we did but things are so irrelevant and impossible to be rewind. Yet we could not stop to where we are. We must face the challenge and strive forward. We must believe although it seems to be too hard. In front of us, there are what we call FUTURE.

Never give up hope. Allah still allow you to breathe at this moment, and I'm sure He would allow you to take many breathes ahead, plus the barakah you search if you are keen enough to find your peace in remembering Him in every breathe you take. Just do whatever you can, and leave the rest to Allah.

Hm..actually,I was worried with my final semester. This is what I call 'Episod Getir' in my life. After this, I am not sure of what I would bring up in future. Where will I end up to, or when I would end my career to pursue my dream in life. Cause I once had this dream to open a tuition centre, and paying all those debts before I pass away. But till now, I'm not sure about it cause my path seems to be very bushy so far.

But in my journey, at every steps that have been taken, I did found many inspiring people. Apart from my parents, there are few of them who had also lighten up my trail. Who are they? They are people who seldom critics but encourage. Seldom order but nurture. And through their figures they bring up more spirit in people to be better.

I hope I can be such person too. To raise future caliphs, no matter who they are. Although I am pretty sure today's challenge is not like those days..where there were no internet, no cellphone invented, no facebook and such. As a future educator, I am aware that there are some biased, impolite, and many weirdo persons in this incredibly webbies, that making teaching attitude is another mission impossible. But, I believe there are still many muslims who are good at hearts and wanting to see their future leaders are among those who making good deeds, for in Islam, Allah loves those who make good deeds.

Sincerely,

Sunday, August 28, 2011

Muhasabah Diriku


~credit to: sini~

hari ini hatiku tergerak menyapa,
tersapa membicara tentangmu,
kerna jiwa ini sudah bosan dengan mainan lakonanmu,
gah berdiri dihadapan manusia,
dengan hebatnya dalil tuhanmu,
dengan main kata-kata seiring dusta,
mencorak insan yang hanya tipuan belaka,
dan nantikanlah suatu masa
dihadapan tuhanmu untuk berbicara..

wahai pengelar pejuang,
kau kata hidupmu kerna yang Atas,
kau bicara cita-citamu syahid dijalanNya,
kau ungkap dirimu, hanya untuk jihad kepadaNya,
namun wahai pengelar pejuang,
angananmu itu kosong belaka,
hanya debu yang berterbangan,
dibawa angin lakonan,
kerna kau sebenarnya patung hidup,
yang berbicarakan kosong,
dengan jiwa yang lompong..

dengarlah pejuang,
tatkala kau hebat bermain dimedanmu,
di saat kau berbicara petah membenarkan hadis Rasulmu,
kau sudah lupa akan dirimu,
membiarkan dirimu terkapai-kapai,
terumbang ambing dibawa kealpaan,
hanya kerna satu hamparan ujian, diberi kabar keduniaan,
hingga kau lentuk dengan bayangan keindahan,
dibuai bisikan si laknat yang durjana,
hingga kau tersujud melayan cinta leka,
membuai si nafsu saat itu menjadi tuhan,
tanpa ingat akan dalilmu jua,
yang kau bicara dahulu,
pada insan yang bernama manusia,
dengan gahnya kau bernama pejuang..
yang sebenarnya hanya sia-sia...

pasang pemikiranmu wahai pelakon kosong,
dalam masa kau petah berbicara mencorak ummat,
dalam masa kau hebat membetulkan kesalahan insan,
dalam masa lidahmu mengatakan aku pejuang,
sedarkah dirimu kau hanya penentang dirimu sendiri,
kau hanyalah insan yang merobek tubuhmu sendiri,
kau hanyalah jiwa yang membunuh jiwamu sendiri,
kerna apa wahai pelakon kosong,
kau hanya pandai berbicara tanpa berbuat,
kata-katamu pada manusia tidak pernah seiring perbuatanmu,
dalil tuhanmu pada manusia tidak mengambarkan dirimu,
kerna wahai pejuang, kau sebenarnya hanyalah seorang pelakon kosong,
yang membodohkan dirimu sendiri,
yang menyumbat hatimu saat mengetahui ayat yang Maha hidup,
iaitu "wahai orang beriman,mengapa kamu berkata,
tetapi kamu tidak melakukan?"

telitikan ini wahai pembunuh diri,
saat tuhanmu mengujimu dengan dunia,
mulalah kau menjadi lupa,
diberi harta, anak dan isteri untuk menghias hidup,
tapi kau jadikan ia tujuan hidup,
kau sudah lupa urusan dakwahmu,
kau terleka dibuai cinta si pesona dunia,
kau termakan dengan harapan si cahaya,
kau tertidur mengejar si harta dunia,
hingga hilang pemikiran dakwahmu,
hingga hilang izzah kehidupan pejuangmu,
apa ini wahai pejuang? inikah perjuanganmu?,
mana letaknya janji-janji manismu?
inikah yang kau katakan cita-citamu?
sungguh Allahlah sebaik-baik pembalas wahai dai,
bukankah firman tuhanmu jelas yang mereka pemfitnah,
kau juga yang sentiasa ingatkan manusia,
tapi kau alpa dengannya,
mengejar mimpi ke arah neraka,
hingga hilang arah ke syurga...

perhatikan ini wahai si penipu diri,
aku bosan dengan jalan layar tipuanmu,
yang pandai menipu manusia dengan lakonanmu,
yang hebat didepan pentas keduniaan,
yang dihadapan insan, teratur sekali ibadahmu,
di hadapan insan, gah sekali dirian solatmu,
di hadapan insan, hebat sekali dalil tuhanmu,
hinggakan si alam juga terpukau melihat lakonanmu,
tapi bila di belakang insan,
mulalah terbuka tembelang si penipu diri,
di belakang insan mula terlerai aturan ibadahmu,
di belakang insan mula hilang kusyuk solatmu,
di belakang insan mula hancur binaan imanmu,
hingga membenarkan kau sebagai pembohong ummat..

dan wahai pengelar pejuang,
wahai pelakon kosong,
wahai penipu diri,
hatiku sentiasa sedih dengan karaktermu,
sering hampa dengan lakonan tipuan dirimu,
sering lemah melihat mainan cinta teratasmu,
hingga terkadang menitis air mata memikirkan dirimu,
yang hanya suratannya indah tapi siratannya punah..

tapi wahai pejuang,
kata-kataku bak bilahan pedang yang tajam dihadapanku,
yang sentiasa menanti untuk menikamku semula,
kerna aku jua wahai pejuang,
adalah sepertimu,
memikul urusan ummat dibahuku,
hingga cukup takut dengan diriku,
andai diri ini hanya menjadi pengelar,
andai diri ini hanya menjadi pelakon,
andai diri ini hanya menjadi penipu diri..

namun wahai pejuang,
aku juga mengetahui fitrahnya insan terleka,
lumrahnya manusia itu pelupa,
tapi itu bukan alasannya, malah sebagai pengingat alpa,
untuk tidak menyamai lagi dengan pengelar itu,
yang hanya pandai mengelar dirinya pejuang,
untuk tidak menyamai lagi dengan pelakon itu,
yang hanya suka berlakon kosong dihadapan manusia,
untuk tidak menyamai lagi dengan penipu itu,
yang hanya hebat menipu diri sendiri,
tapi wahai pencinta kebenaran,
jadikan dirimu bak cahaya suci yang memberi sinar erti pejuang,
jadikan dirimu seperti rama-rama yang menghiasi dihati ummat,
jadikan dirimu seakan manusia yang berdiri teguh,
memandang tepat ke arah syurgaNya,
dengan mengalir darah cinta teratas,
tanpa pernah merasa tempias keduniaan,
sambil berkata...
aku menjual diri ini untukMu, wahai kekasih hati..
saksikan cintaku untuk agamaMu....


ayuh selamatkan ummatmu wahai pejuang...

Friday, August 26, 2011

Facebook

Just sharing...=)

"Knape enti deactivate facebook enti?"

Hm...susah sebenarnya nak jawab.

Ada sesiapa boleh tolong?

Mungkin ini antara sebabnya:-

Sebab ana seorang yang pendiam dengan orang yang baru kenal, jadi facebook bukanlah sesuatu yang sesuai untuk orang macam ana. Itu kalau ukhwah lah tujuannya. Sebab seriously ana rasa awkward sangat bila di luar sebenarnya ana seorang yang tak pandai manapun nak balas usikan orang kalau ana tak rapat dengan orang tu..paling pun ana akan senyum je. Tapi ana kena jadi orang yang ramah tiba-tiba bila ada orang yang tegur di facebook walaupun ana lupa siapa dia sebenarnya. Maafkan ana~(-__-")

Satu lagi, ana boleh jadi overreacted gila-gila dengan teman yang sangat-sangat rapat, jadi bila kitorang bergurau senda di wall, orang yang mengenali ana dengan watak berbeza mungkin akan sampai ke tahap, "eh, apa kena dia ni?" Bukan bermaksud kita ada banyak watak atau hipokrit, tapi siapa yang belajar bahasa dan sosiologi akan tahu benda ni. Semua faktor persekitaran--siapa, di mana, untuk apa dan macam-macam lagi akan mempengaruhi cara seseorang tu berinteraksi. Dan bagi ana kadang-kadang tak semua usikan, lawak, ke'sengal'an tu sesuai untuk dipamerkan. Tambah-tambah untuk seseorang yang sangat-sangat menghargai privacy macam ana. Sebolehnya ana senang sisi ana yang agak peribadi tidak diketahui umum. Simple~ Padahal ana pemalu


Sebab ana nak concentrate pada akademik selama 5 bulan yang masih tinggal ni (-,-). Lepas tu ana akan freak-out gila-gila..online facebook 24/7..(harapan je ni) sebab ana memang jenis yang akan addicted to things I have my passion into it jadi ianya sedikit masalah bila ana melebihkan masa untuk alert pada notification(s) pada facebook berbanding benda-benda lain seperti belajar, memasak, berkebun, tanam sayur, mengemas, bergembira dengan keluarga yang lebih mustahak (<--ya Allah lama tak dengar perkataan ni)

Sebab facebook banyak sangat info yang kalau ana tahu ana rasa nak share pada semua orang jadi masa dah banyak terguna untuk tujuan tu daripada membuat assignment dan kerja yang bertimbun-timbun.

Sebab nak kosongkan kotak email dari notifications alert yang beratus-ratus dalam sehari. Tak annoying sangat. (Okay, ana memang tak tahu nak setting disabled email notifications).

Lastly, sebab nak jaga apa yang perlu dijaga as in niat posts everything. For me there's too much things to handle, like at first ana dah niat sebolehnya sebab ni aku post. Tapi last-last, things turn unlike it should be. So ke manakah niat asal itu? uhuh~ mungkin tak berapa penting untuk awak tapi penting untuk saya.

~Bak kata Aman Wan, semuanya salah facebook..facebook yang salah ! xD

p/s-
Facebook and webby is the 'fatamorgana' to the reality.
And reality is the 'fatamorgana' to the hereafter.

Oh well, fight for real ! =)


Thursday, August 25, 2011

Ku Belajar Darinya...


Bila dada terasa sesak
dengan permintaan yang tiba-tiba
akalku yang pendek
tak dapat mencerna

Serata sudut ku mencari penawar
ilham yang mampu
mengusir celaru

ku benar-benar dalam kecelaruan
antara salah dan benar
aku terkeliru

manusia bukan robot
tiada rasa tiada jiwa
tapi iman yang paling berharga
dengan ujian yang bertimpa-timpa

sungguh ku keliru
kerna anganku setinggi langit
menginginkan kosong keliru
dan kosong celaru
dalam episod hidupku
dan mereka yang bakal bersamaku

jika tak mahu berjuang
jangan menjadi pencelaru
pada perjuangan

seperti anai-anai
pemusnah dalam senyap

sudah cukup tak perlu
dicelaru yang sudah celaru

Dalam hiba tangis jiwa,
dia datang
mengukir senyuman
menyulam salam penuh hikmah
tanpa rasa amarah
jauh dari keji dan nista

Bagai malaikat
dia datang
mengusir jauh kekeliruan
katanya "jangan cepat menisbahkan orang !"

pernahkah kau bersama dengannya
dalam kehidupan ini?
sedang kau cuma membuat telahan
dari suara hati
yang mudah dihuni nafsu sangka buruk dan godaan syaitan
dari pemerhatian permukaan
yang mudah disalahtafsirkan

dia datang membawa rindu
membuatku selamat dalam syahdu
selagi dipagar iman dan kejernihan ilmu
pesannya ku ingat selalu
hanya diri sendiri dan Tuhan yang lebih tahu

Pakailah terompah kehidupannya
jika kau mahu menyelami rasa
perjuangan memerlukan kesabaran jiwa
bukan imbal balik yang sia-sia

Jangan terkeliru wahai sang jiwa,
untukmu terbentang luas peluang
selagi kau sabar dengan ujian
selagi kau senang dengan keperitan

usia mu masih hijau
engkau masih mentah
kerana itu perlunya kau belajar
agar engkau tidak mudah melatah

masa kini
banyak penghalang
yang menyukarkan perjalanan
duri-duri yang diwarnai kesenangan
dan penipuan

tapi berjuanglah
selagi mampu
kuatkan keazaman mu
masih berbaki sisa kehidupan

fahamilah
hidupkan kehidupan pada Tuhan
dan negeri ketenangan
pasti suatu hari
kau kan beroleh kejayaan

Wednesday, August 24, 2011

Puisi Buat Mujahid & Mujahidah


Dunia gelap dan gulita
Yang kuasa hanya patung dan berhala
Buatan tangan si penyembah itu
Daripada kayu dan batu
Filsafat Yunani tak berpengaruh lagi
Hukum Rumawi telah bangkrup dan rugi
Hikmat benua Cina telah padam lena;
Tetapi bahu Muslimin kuat
Telah membungkar ilhad, dan seluruh jagat
Telah memancarkan sinar baru,
Tauhid dan Ijtihad

Diwaktu itu
Ya Ilahi
kebun kebun didalam alam telah kehilangan nyanyi
Dan kembang tidak lagi menyebarkan harumnya
Kalau ada angin menderu, hanyalah pancaroba
Kalau suara terdengar hanyalah suara dan guruh tuhur;
Sampai datang utusan Tuhan dinegeri Mekah itu
Dia adalah ummi - telah mengajar isi bumi
Akan erti kehidupan langit
Dia telah menunjukkan kepada isi alam
Apa ertinya fana’ dalam menuju yang baqa
Maka kamilah yang harum dalam kebun itu
Kami hapuskan tanda kegelapan malam
Dengan sinar cahaya subuh
Sehingga Iman kami telah laksana kegilaan dan
orang yang asyik

Kami hadapi seluruh kemanusiaan,
Ya Tuhan dengan Nur
Dalam saat yang singkat,
selonjak bola melayang
Untuk mengenal Kebenaran, Cahaya dan Keindahan
Dunia dikala itu telah penuh oleh bangsa-bangsa dan kerajaan Saljuki, Turani dan Cina
Ada kerajaan Bani Sasan
Ada peninggalan Ruma dan Yunan
Maka kami kibarkan bendera Tauhid
Kami kumpulkan segala anak manusia dan turunannya demi turunan
Dalam satu kekeluargaan;
Percaya akan diKau,
mentauhidkan Engkau

Kami perbaiki yang rosak,
kami tegakkan yang condong
Kami pun berjuang didarat dan dilaut
Menggetar suara azan kami ditempat-tempat menyembah di Eropah
Berbekas sujud kening kami dipasir Sahara Afrika
Kami tidak takut pada Kaisar,
atau kekuasaan adikara,
Atau kemarahan raja-raja
Kami pendengarkan kepada alam, seluruhnya
Kalimat Tauhid

Tak ada lagi kekayaan kami yang tinggal, Ya Rabbi
Kecuali satu, iaitu kemiskinan
Tak ada lagi kekuatan kami yang tinggal, Ya Rabbi
Kecuali satu, iaitu kelemahan;
padahal
Jika Muslim tak ada lagi didunia
Dunia itu sendiri pun akan hilang hancur
Kami memohon Baqa didunia ini
Kerana ingin Fana, dalam cinta akan diKau

Kesetiaan Siddiq, keadilan Umar, musyaf Othman, Taqwa Ali, kejujuran Salman
Keindahan suara Bilal didalam azan
Semuanya masih tetap kami simpan, dihati yang am
Didalam keteguhan Iman dan penyerahan bulat bulat
Bangunkanlah Ya Rabbi kami kembali
Dengan itu suara genta yang pertama kali

Telah Engkau bangunkan Agama ini mulanya dipuncak Faran
Maka terangilah hati si asyik ini dengan hembusan Iman
Bakar habis cintakan dunia
Dengan cetusan api cinta Mu

.
.
.
.

Telah kami hamparkan tikar kurnia
Tapi, siapakah yang datang bertanya?
Telah kami rentangkan jalan raya kemuliaan
Tapi, siapakah yang terlengkup untuk melaluinya
Sungguh cahayanya telah kami pancarkan dari
Fitrat
Tetapi permata tidak menyambut sari cahaya dirinya
Seakan akan sejemput tanah ini, tidak terjadi
Dari tanah Insaniah yang pertama di tempa…..

Benarkah kamu telah bersedia dizaman baru
Menjadi Abid Allah tentera Muhammad
Dan menjadi permata berlian menyinar cahaya dari
Agama ini?
Mana boleh, pelupuk mata mu telah berat
Buat menyambut cahaya subuh dengan takbir
salatmu dan rintihan hidup mu.

Seakan-akan perangaimu telah turut tidur dengan
pelupukmu
Apakah bezanya terang siang dengan gelap malam
Bagi orang yang tidur mendengkur ditengahari?
Bukanlah Ramadhan tidak mengikut kemerdekaanmu
Tidak memutar belitkan kebudayaanmu.

Wahai umat bercakap terus teranglah, inikah yang namanya setia
Kepada sejarahmu yang lampau dari agamamu? Wujudnya suatu kaum adalah kerana wujud agamanya
Agama pada suatu umat adalah tulang tempat ia berdaulat.
Kalau agamanya telah pergi
Agamalah yang telah menyusun jadi satu barisan
Kalau tak ada sandar-menyandar, di antara bintang dan bintang
Tidaklah terbentang suasana indah di langit
Maka bulan pun taklah akan sanggup memancarkan
keindahan sinar

Lihatlah Masjid Allah,
yang meramaikannya hanyalah orang-orang miskin
Mereka hanya yang puasa, mereka yang sembahyang
Merekalah yang abid, merekalah yang berzikir
Merekalah yang menutup malumu sekalian di hadapan mata
dunia
Adapun yang kaya mabuk dalam kelalaian dan menolak seruan
Adalah suatu hal yang menghairankan
Bahawa agama itu yang masih suci, masih teguh binaannya
Kerana nafas orang yang kafir
Kekuatan semangat tak ada lagi dalam susunan katamu yang telah basi
Ajaran yang telah diberikan tidak lagi menarik hati
Kalaulah tidak ruh Bilal yang masih ada didalamnya
Azan itu sendiri pun telah kehilangan keindahannya
Masjidmu telah mati kerana kekurangan saf-saf
Mihrab dikerut lawah kerana kematian Iman
Mimbarmu berlumut dan menimbulkan jemu
Khatib dihantarkan kesana dengan pedang dan pada kayu

Tetapi rumahmu?
Rumahmu penuh dengan alat kebanggaan
Dengan pangkat dan gelar-gelar,
Tun, Tan sri, dato’ dan lain-lain
Aku tak berjumpa Muslim didalamnya

Aku harapkan pemuda inilah yang akan sanggup!
membangunkan zaman yang baharu memperbaru kekuatan Iman
menyalakan pelita hidayat
menyebarkan ajaran Khatimul Anbiya

Ditengah medan pokok ajaran Ibrahim
api ini akan hidup kembali dan akan membakar
janganlah mengeluh jua,
hai orang yang mengadu janganlah putus asa,
melihat lengang kebunmu
cahaya pagi telah terhampar bersih
dan kembang-kembang telah menyebar harum narwastu
kumbang dan lebah telah mulai mendengung mengedar
dari Syuhada,
telah mengelegak dimulut kuntum
tak kah kau lihat langit,
alangkah jernih
tak kau lihat ufuk,
burhan telah menyatakan diri hari yang baru telah pasti datang
dan syamsu akan datang dengan cahaya gemilang.

Dan pandang pulalah kebumi
tidakkah engkau lihat satu kaum memetik buah dan yang lain menghapus tangan
memang banyak pohon kurma yang telah masanya berbuah
tetapi benih-benih yang baru bergerak di pelipis bumi,
memecahkan sendiri tempurungnya,
melonjakkan tunas
hendak melihat cahaya dibumi,
asalkan dia sentiasa disiram dan disiram dengan ajaran asli Islam,
dia akan tumbuh
dengan suburnya
dan dunia mendapat nafas baru.

Khalaifafuladli akan diserahkan kembali ketanganmu
Bersedialah dan sekarang Tegaklah,
untuk menetapkan ENGKAU ADA
Denganmulah Nur Tauhid akan
disempurnakan kembali

Engkau minyak athar itu,
meskipun tersimpan dalam kuntum yang akan mekar.
Tegaklah, dan pikullah amanat ini atas pundakmu
Hembuskan panas nafasmu diatas kebun ini
Agar harum-haruman narwastu meliputi segala

Dan janganlah dipilih hidup bagai nyanyian ombak
hanya berbunyi ketika terhempas dipantai
Tetapi jadilah kamu air bah, mengubah dunia dengan amalmu

Kipaskan sayapmu di seluruh ufuk
Sinarilah zaman dengan nur imanmu
Kirimkan cahaya dengan kuat yakinmu
Patrikan segala dengan nama Muhammad
Dan tarikan nafas Bismillah.

Pesan Terakhir


Wahai MUJAHID DAKWAH !

Puluhan tahun lamanya, pendengaran, pergaulan, ketekunan, kegiatan berjuang, kerana jerih payah dan pembantingan tulang yang tiada hentinya, engkau telah kaya dengan pengalaman.

Engkau sekarang telah jadi.

Engkau telah memiliki pengertian dan ukuran, engkau telah turut menentukan jarum sejarah seperti orang lama.

Engkau telah sampai pula ke batas sejarah, kini dan nanti.

Engkau telah memenuhi hidupmu dengan tekun dan sungguh, ikut memikul yang berat, menjinjing yang ringan, membawa batu-bata untuk membangun gedung Ummat ini.

Engkau tebus semua itu dengan cucuran keringat dan airmata, kesengsaraan dan penderitaan.

Kawan hidupmu yang menyertaimu dalam segala suka dan duka, telah tak ada lagi.

Ia tak sempat menghantarmu sampai ke batas perhentian. Tengah jalan dia pulang, dan engkau
ditinggalkannya di daerah kesepian.

Di atas kuburnya telah tumbuh rumput, daunnya subur menghijau.

Bunga suci aku lihat tumbuh pula di atas pusara sepi itu.

Tangan siapa gerangan yang menanamnya, aku tak tahu.

Biarkan dia tumbuh menjadi. Akan tiba juga masanya bunga suci itu mekar-menguntum.

Eva dan Sofia akan memetiknya kelak, akan mempersuntingnya menghias sanggulnya.

Sudikah engkau menulis nisan-kenangan di atas kuburnya, sebagai tanda pembalas jasa, kerana dialah penolong engkau di medan bakti?

Wahai MUBALIGH ISLAM!

Tanganmu telah ikut menulis sejarah. Sejarah perjuangan Umat, sejarah menegakkan Cita dan Agama,

Benang yang engkau sumbangkan telah memperindah sulaman tarik dari Umat ini.

Engkau kini telah menemui bentukmu, sesuai dengan bakat dan kudratmu.

Engkau tidak lagi anak kelmarin, tetapi anak kini dan akan pulang lagi meninggalkan bengkalai ini.

Sebagai seorang jurubicara Umat Islam, engkau telah mempunyai ukuran dan alat penilai; sampai di mana kita dan hendak ke mana lagi. Pengalaman yang engkau perolehi dan perjalanan yang jauh, akan berguna dan bermakna dalam mencari kemungkinan bagi langsungnya perjuangan Cita ke depan.

Keyakinan yang engkau miliki, jalan panjang yang engkau tempuh selarut selama ini, getir yang engkau derita, segala itu dapat engkau pakai untuk merumuskan bagaimana lagi perjuangan Umat Islam ke depan— setelah ini.

Paparkanlah semua itu kepada generasi muda yang akan mengganti engkau!

Ambillah kesimpulan dan kekeliruan dan kegagalan masa lampau.

Belajar dari masa lalu, terutama belajar dari kekeliruan dan kegagalan yang engkau alami sendiri, dan teman seiringmu juga.

Bukankah kerap engkau benar dalam pendirian tapi salah dalam perhitungan?

Benar dalam prinsip tapi keliru dalam cara?

Kejujuran dalam perjuangan memesankan, agar kita mengakui terus terang kekeliruan dan kelemahan diri.

Yang demikian itu penting untuk menyusun paduan masa datang, mengendalikan kehidupan Cita dan Agama.

Dalam kekeliruan, kita dapat mengambil makna dan guna.

Kita keliru kerana kita telah berbuat. Ruh-intiqadi yang engkau miliki, janganlah pula engkau pakai untuk melenyapkan segala harga dan nilai, dan angkatan lama yang telah berbuat itu.

Mereka adalah anak dan zamannya, dan telah memenuhi tugasnya pula.

Cahaya dan pelita lilin yang lemah serta lembut itu perlu juga dihargai, kerana ia teiah berjasa memecahkan sudut-sudut yang gelap.

Wahai si JURU DAKWAH!

Kini engkau telah sampai ke tonggak sejarah. Di atas pendakian sunyi tidak kesibukan, terletak
pesenggarahan lama, patilasan orang lalu setiap waktu. Dan tempat itu hidup kenangan lama.

Masa lalu penuh keharuan dan kenangan.

Duri dan derita, dera dan kepapaan, keringat dan airmata.

Tapi ia indah dalam kenangan dan lukisan kalbu.

Engkau pandanglah masa depan dengan Basyirah, dengan horizon yang tajam.

Memanjang jauh ke muka, sampai ke kaki langit.

Tahukah engkau, bahawa engkau hanyalah sebuah mata dan rantai sejarah yang panjang itu?

Telah lalu beberapa kafilah dan kehidupan yang sayup, dan mereka telah berbuat sesuai dengan zamannya.

Sungai airmata dan titisan darah sepanjang jalan yang membentang dan pangkal hingga ke hujung yang tidak kelihatan, adalah kalimat yang memberitakan, bahawa angkatan silam telah mengembangkan sayap kegiatan mereka dengan segala kesungguhan dan kepenuhan.

Romantik dan heroik zaman silam masih menggemakan genta suara di tengah sahara kekinian, meninggalkan pesan kehidupan yang penuh dan menyeluruh kepada angkatan kemudian.

Daftar para Syuhada’ itu telah panjang, dan dalam perut bumi telah memutih tulang sebagai saksi kepada yang hidup, bahawa mereka telah datang dan telah pulang tidak sia-sia.

Dan celah-celah kuburnya kedengaran jua suara halus memuat amanat perjuangan kepada generasi kita yang masih hidup.

Dan lihatlah pula kafilah hidup yang sudah mendesak juga ke batas perhentian.

Masa kini rupanya “lah laruik sandjo” bagi mereka, dan waktu pamitan tak lama lagi.

Wahai si TUKANG SERU!

Entah berapa lagi jatah umur engkau yang masih tinggal, kita tak tahu.

Tahukah engkau, pekerjaan besar ini tidak akan selesai di tangan engkau?

Sejarah berjalan terus, lampau dan datang, kini dan nanti.

Tahukah engkau, bahawa dibelakang kalimat sejarah itu belum ada titik?

Masa yang akan datang penuh rahsia, tersimpan dalam kandungan ghaib, misteria gelap bagi kita.

Masa silam dapat engkau baca dalam halaman sejarah; masa yang akan datang masih gelap tak ada yang tahu?

Tahukah engkau, kumandang zaman datang dapat juga kita ketahui dan puncak zaman sekarang?

Dalam kekinian mengandung juga roman zaman yang akan tiba.

Engkau kini berada di antara dua ufuk yang bertentangan, dua kutub yang tidak serupa.

Engkau kini berada antara idealisme dan realisme dunia.

Idealisma yang engkau miliki dan realisme dunia yang engkau hadapi.

Antara kedua kutub itu engkau tetap dalam lensa sorotan. Lensa sorotan sejarah yang berjalan terus dan sentiasa.

Sanggupkah engkau lalu di tengah-tengah dua kutub yang bertentangan ini?

Masih kuatkah kaki engkau berjalan di antara dua dunia yang saling bertentangan itu?

Wahai MUSAFIR yang sedang lalu!

Jalan ini masih panjang, rantau masih jauh!

Dengan Al-Quran ditangan kanan dan kain kafan di tangan kiri, teruskanlah perjalanan ini.

Berjalan dan melihat ke muka, menggunakan sisa umur yang masih ada.

Entah bila akan sampai ke tempat perhentian, engkau tak tahu, — aku pun tidak.

Di tengah laut lepas dan luas, pencalang ramping itu telah jauh ke tengah.

Awan menyerang kiri dan kanan, gelombang mengganas dan badai menghempas.

Pencalang ramping itu naik turun mengikut amukan air. Jurumudi mendapat ujian.

Berpirau melawan arus, pesan seorang pemimpin, dijadikan pedoman dalam hati.

Kemudi dan pimpinan bertanggungjawab atas keselamatan pelayaran ini.

Kini kita telah jauh berada ditengah. Pelabuhan tempat bertolak tiada kelihatan lagi, sedang ranah-tanah belum jua tampak.

Wahai MUJAHID ISLAM!

Akhirnya pelayaran ini sampai juga ke pantai, berkat jurumudi yang piawai memegang pimpinan. Engkau dan Umat ini kini harus berjalan kaki, menggunakan tenaga diri sendiri.
Tak ada penolong selain Dia semata, yang melindungi kita dari awal mula sampai hari ini.
Jalan masih panjang, rantau Cita masih jauh. Ufuk-ufuk baru kelihatan juga, tambah dijelang tambah jauh rasanya.

Kafilah itu lalu dan berjalan terus, menempuh laut sahara tiada bertepi.

Sunnah perjalanan alam membawa kata pasti: setelah malam kelam ngeri ini fajar pagi yang indah akan menyingsing.

Di atas asap yang tebal, terbentang langit cerah yang biru.

Gelap dan gelita alam, lapisan kabus tebal dan berat.

Di halaman langit tak ada bintang.

Berfikirlah sejenak dan melihatlah ke atas ada sebutir terang mengirim sinar ke bumi.

Sebuah bintang itu jadilah, kerana ada pedoman bagi kafilah di tengah sahara luas.

Pelaut yang arif selalu mendapat alamat dan sebutir terang di halaman langit.

Wahai UMAT RISALAH!

Dengarlah suara Bilal bergema dari ufuk ke ufuk!

Dengarlah seruan azan bersahut-sahutan dari menara ke menara!

Renunglah suara Takbir berkumandang di mana mana, memanggil Umat ini dengan kalimat sakti: Hayya ‘alas-Shalah! Hayya ‘ala! Falah! Marilah Sembahyang, marilah Menang!

Engkau pandanglah Umat Jama’ah itu berdiri bersaf-saf di belakang seorang Imam, Ruku’ dan Sujud bersama-sama.

“Suatu pandangan dari udara atas dunia Islam pada saat sembahyang, akan memberikan pemandangan dari sejumlah lingkaran konsentrasi yang terdiri dari kaum Muslimin, dengan jari-jarinya yang bertitik-pusat di Ka’bah di Mekah, dan yang terus mengambil tempat yang lebih luas, dari Sierra Leone sampai ke Kanton dan dari Toboisk sampai Tanjung Pengharapan”, — demikian Philip K. Hitti melukiskan kaum Muslimin dikala menyembah Tuhannya.

Engkau lihatlah mereka di dalam Masjid yang sudah tua tidak terurus, surau yang hampir roboh kerana tekanan masa, dengan sepi di tengah sawah; dengan pakaian yang compang-camping dan tenaga lemah, masih berdiri menegakkan Solat.

Kaum Muslimin itu masih tetap melakukan ‘ibadah kepada Tuhannya, memanjatkan doa ke hadrat Ilahi semoga segera datang tangkisan ghaib dan udara menolong kaum yang lemah.

Wahai Tuhanku, kalaulah ada di antara Umat ini yang berhak menerima Redha dan Ma’unahMu, —kalau adalah di antara Umat ini yang berhak menerima bantuanMu, mereka itulah dia!

Merekalah yang berhak menerima gemilang sayang Mu dan arahan Rahim Mu: menegakkan yang lemah, mengangkat kaum yang tertindas!

Wahai UMAT DAKWAH!

Amanat perjuangan itu kini jatuh ke tangan kaum yang lemah Dhu’afa dan Fuqara; tenaga lemah dan dana tak ada.

Di tangan kaum yang lemah itu tersimpan kekuatan Umat ini. Rahsia kejayaan dan kemenangan, bulat seluruhnya dalam genggaman mereka.

Innama tunsyaruna wa turzaquna bidlu ‘afaikum! (Hadis).

Kamu akan mendapat kemenangan hanya dengan bantuan kaum yang lemah di antara kamu.

Bimbinglah tangan Umat ini kembali, bawa mereka ke jalan yang benar!

Jangan dibiarkan Umat ini ditelan kesepian; jangan dibiarkan Umat ini ditakuti oleh hantu-kesangsian, tanpa pimpinan.

Hidupkan terus api idealisme dan kembangkan sentiasa optimisma dan enthusiasme. Sinarkan apatisme dan fatalisme, lenyapkan defaitisme, menyerah kepada keadaan atau menjadi budak dari kenyataan!

Denyutkan kembali jantung Umat ini!

Wajarkan kembali aliran darah Tauhid mereka!

Tuhan telah menjanjikan kurnia dan bantuan kepada kaum yang lemah, kaum yang tertindas di bumi.

( إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَكِنَّ اللَّهَ یَهْدِي مَن یَشَاء وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِینَ ( 56
“Dan Kami hendak menumpahkan budi atas mereka yang ditindas di bumi, dan Kami hendak menjadikan mereka Pemimpin, dan Kami hendak menjadikan mereka mewarisi bumi. Dan Kami hendak meneguhkan kekuasaan untuk mereka di bumi.”
Al Qashash: 516.

Wahai UMAT PILIHAN !

Kamu adalah kaum Muslimin, nama pilihan dan panggilan kehormatan yang diberikan Tuhan dari dahulu sampai hari ini.

Kamu bukanlah golongan “mustalimin” kaum yang menyerah — kalah kepada kenyataan.

Sebagai Umat yang beriman, hadapi kenyataan hidup ini dengan kesedaran dan keinsafan, kewaspadaan dan keperwiraan.

Hadapilah kenyataan di bumi dengan ketenangan jiwa dan keyakinan hidup!

Hanya dengan ketenangan jiwa dan keyakinan hidup, hanya dengan Sakinah dan Muthmainah itulah kamu bermakna dan berguna hidup di tengah-tengah manusia di dunia.

Hanya dengan ‘Aqidah yang kuat dan qa’idah yang jelas, kamu dapat menempuh kehidupan ini.

Hanya dengan Wijhah hidup yang tegak dan khitah perjuangan yang cerah serta terang, kamu dapat membawa Umat ini ke tepi ufuk ke Redhaan Ilahi.

Tegakkan ‘Aqidah Islamiah dalam dada Umat, suburkan “Ibadah!”

Susun Umat ini dalam pola Jama’ah menurut tauladan Sunnah, akhini Firqah!

Jama’ah adalah kekuatan dan kesatuan; Firqah adalah kelemahan, remuk dan kehancuran.

Hamparkan kembali tikar Ukhwah Islamiah dan Ukhwah Imaniyah di kalangan Umat Islam ini, tanamkan Mahabbah dan Marhamah!

Wahai ANGKATAN KINI!

Tak lama lagi engkau akan kembali pulang, memberi laporan kepada Tuhan, mempertanggungjawabkan segala amal, jasa dan karyamu di dunia.

Tinggalkan bengkalai ini kepada generasi muda yang akan datang mengganti.

Hidupkan dinamik muda Islam, yang akan menggantikan kamu setelah kamu tak ada, yang
akan meneruskan pekerjaan yang belum selesai ini.

Janganlah kamu hendak hidup seperti pohon beringin besar, yang ingin hidup sepanjang abad, dan tidak memberi kesempatan kepada tunas-tunas baru tumbuh dan menguntum di sekeliling.

Risalah dan Amanah ini tidak akan selesai di tangan engkau sendiri.

Susun dan sediakan tenaga baru, yang berbakat dan berkarakter, yang akan melanjutkan perjuangan ini dengan segala keyakinan dan keperwiraan.

Tahukah engkau, salah satu sebab dan kelemahan Umat Islam ialah tiadanya atau kurangnya kadar yang berwatak, kadar pemikir dan pejuang yang sanggup menggantikan angkatan lama?

Tulang dan tenagamu yang sudah semakin lemah, jatah umurmu telah semakin kurang memesankan kepadamu supaya mencari ganti dihari kini.

Patah tumbuh hilang berganti; jangan ada “vacuum” pimpinan atau fathrah pedoman kelak terjadi di kalangan Umat Islam.

Wahai ANGKATAN BARU!

Siapkanlah dirimu untuk menggantikan angkatan tua, mereka akan pulang tak lama lagi.

Janganlah engkau menjadi pemuda kecapi suling, yang bersenandung meratapi tepian yang sudah runtuh, mengenangkan masa silam yang telah pergi jauh.

Janganlah engkau membuat kekeliruan lagi seperti pernah dilakukan oleh angkatan yang engkau gantikan.

Teruskan perjalanan ini dengan tenaga dan kakimu sendiri.

Dada bumi cukup luas untuk menerima kehadiranmu.

Penuhilah segenap udara ini dengan kegiatan dan ketekunan, sungguh dan penuh.

Hadapilah tugas maha berat ini dengan jiwa besar, dengan daya juang api semangat yang nyalanya kuat dan keras.

Pupuklah Ruhul-Jihad, semangat revolusioner, radikal dan progressif dalam jiwamu, dan bertindaklah sebagai laki-laki dengan perhitungan yang nyata dan pertimbangan yang matang.

Perkayalah dirimu dengan meneladan kepada masa silam, di mana ada yang rebah dan ada yang bangun, ada yang jatuh dan terus berdiri lagi.

Kamu tidak boleh menjadi “plagiator” dari angkatan lama, dan tidak boleh pula menepuk dada serta menidakkan segala harga dan nilai, jasa dan karya dan angkatan lama.

Mereka kaya dengan pengalaman, engkau kaya dengan cita-cita.

Padukanlah pengalaman angkatan lama dengan nyala citamu!

Sejarah ini telah lama berjalan bergerak dan berkembang. Kamu hanyalah tenaga penyambung
menyelesaikan bengkalai yang belum selesai. Meneruskan pekerjaan besar, sudut bersudut, dan
keturunan yang satu kepada keturunan yang lain, angkatan kemudian angkatan.

Kafilah hidup ini adalah ibarat gelombang di lautan; menghempas yang satu, menyusul yang lain; memecah yang pertama datang yang kedua.

Sedarilah posisi dan fungsimu dalam sejarah, dan lakukanlah tugas suci ini dengan pengertian, keyakinan dan kesabaran!

Insafilah kedaulatanmu sebagai Pemuda Angkatan Baru, yang hendak menggantikan manusia tua angkatan lama. Tidaklah sama dan serupa antara kedua angkatan zaman itu, kerana sejarah berjalan sentiasa menurut hukum dinamika dan hukum dialektika.

Wahai UMAT QURAN!

‘Aqidah dan Wijhah hidupmu menyuruh engkau tampil ke depan, mengkhutbahkan, “Suara Langit” di bumi.

Isilah fungsimu dengan kegiatan dan kesungguhan; jalankan amanat ini dengan segala kepenuhan dan ketekunan.

Dunia dan Kemanusiaan menunggu pimpinan dan bimbinganmu. Bumi menantikan “Cahaya Langit” yang mampu menyapu kegelapan.

Jaga dan peliharalah jangan sampai “jambatan” ini runtuh, agar hubungan Bumi dengan Langit tidak patah atau terputus.

(1) Qum, Faanzir !
Bangkit dan berdirilah, susun barisan dan kekuatan. Barisan dan kesatuan Umat.

Canangkan seruan dan ancaman. Seruan kebenaran dan ancaman kebinasaan jika menolak atau menentang kebenaran. Gemakan sentiasa Kalam Ilahi, kumandangkan selalu suara dan seruan kebenaran.

Sampai peringatan ini ke kuping segala Insan! Gempitakan kepada dunia dan kepada manusia ajaran agama Tauhid, ajaran Cita dan Cinta.

(2) Worabbaka fakabbir
Besarkan Tuhanmu, di atas segala! Tiada kebenaran yang menyamai KebesaranNya. Tiada kekuasaan yang menyamai KekuasaanNya. Tiada urusan atau kepentingan yang lebih dari urusan dan kepentingan menjalankan perintahNya. Kecil semuanya dihadapan Allahu Akbar. Fana, lenyap dan binasa segala dalam ke BaqaanNya. Tiada ketakutan selain dan azab, siksaNya yang akan menimpa.

Tiada harapan selain dan ke-RedhaanNya belaka. Tiada kesulitan apabila ruh telah bersambung dengan Maha Kebesaran dan Maha Kekuasaan Tuhan yang Tunggal itu.

(3) Wathiabaka fathahhir!
Bersihkanlah dirimu, lahir dan batinmu! Hanya dengan kesucian ruh jua amanah dan risalah ini dapat engkau jalankan.

Risalah dan amanah ini adalah suci. Dia tidak boleh dipegang oleh tangan yang kotor, jiwa yang berlumur dosa dan noda.

Hanyalah dengan kesucian ruh engkau dapat memikul tugas dan beban berat ini.

Sucikanlah dirimu, lahir dan batin, baru engkau ajar manusia menempuh tugas dan beban berat ini.

Thahirum muthahir: suci dan mensucikan, itulah peribadi Mukmin yang sejati.

Tangan yang berlumur darah maksiat tidak mungkin akan berbuat khairat kepada dunia dan manusia.

Jiwa yang kotor dan penuh dosa tidak mungkin akan memberikan isi dari erti dunia dan manusia.

(4) Warrujza fahjur !
Jauhilah maksiat, singkiri mungkarat! Dosa itu akan menodai dirimu, akan menghitamkan wajah
riwayatmu.

Engkau tidak akan sanggup menghadap, jika mukamu tebal dan hitam dengan dosa dan maksiat,

Namamu akan cemar dihadapan Rabbi, kalau laranganNya tidak engkau singkiri dan jauhi.

Bersihkanlah keluargamu, jiran dan tetanggamu, masyarakat bangsamu dari maksiat dan mungkarat dan dosa dan noda.

Bangsa dan Negaramu akan karam-tenggelam dalam lembah kehancuran dan kebinasaan, jikalau maksiat dan mungkarat telah menjadi pakaiannya.

Makruf yang harus tegak dari mungkar yang harus roboh, adalah program perjuanganmu.

Al-Haq yang mesti dimenangi dan bathil yang harus dibinasakan, adalah acara dari jihadmu.

(5) Wala tumnun tastakthir’
Janganlah engkau memberi kerana harapkan balasan yang banyak!

Jalankan tugas ini tanpa mengharapkan balasan dan ganjaran dan manusia ramai.

Menjalankan tugas adalah berbakti dan mengabdi, tidak mengharapkan balasan dan pujian, keuntungan benda dan material.

Kekayaan manusia tidak cukup untuk “membalas” jasamu yang tidak ternilai itu. Bukankah tanpa engkau, masyarakat ini akan kering dan ketiadaan iman, kepercayaan dan, pegangan?

Bukankah tanpa engkau, masyarakat ini lenyap ditelan kesepian, tiada suluh dan pelita?

Bukankah tanpa engkau, hidup ini akan kerdil; hidup kehampaan dan segala kehampaan, kerana tiada Iman dan Agama?

Kalau tidak adalah “penyuluh-penyuluh” baru datang ke dunia seperti engkau, alam ini seluruhnya akan tenggelam dalam kegelapan, kesepian dan kehampaan.

Jalankan tugas ini kerana hanya mengharapkan ke-Redhaan Tuhanmu jua.

(6) Walirabbika fasybir !
Kerana Tuhanmu, hendaklah engkau sabar!

Lakukanlah tugas dan kewajipan ini dengan segala kesabaran dan ketahanan.

Sabar menerima musibah yang menimpa, ujian dan percubaan yang datang silih berganti.

Sabar menahan dan mengendalikan diri, menunggu pohon yang engkau tanam itu berpucuk dan berbuah.

Tidak putus asa dan hilang harapan atau kecewa melihat hasil yang ada kerana tidak seimbang
dengan kegiatan dan pengorbanan yang diberikan.

Hanya Ummat yang sabar yang akan mendapat kejayaan sejati dan kemenangan hakiki.

Hanya Ummat yang sabar yang akan sampai kepada tujuan.

Haza dzikrun!
Inilah enam peringatan dan enam arahan!

Untuk Mujahid Dakwah. Syahibud Dakwah, si Tukang Seru.

Jalankan tugas ini kerana hanya mengharapkan ke-Redhaan Tuhanmu jua.

-Usrah & Dakwah (Al-Imam Hassan Al-Banna)

Sepuluh Wasiat

Bacalah — Renungilah — Kemudian Terus Beramal

(1) Apabila saudara mendengar azan, maka bangunlah sembahyang serta merta walau bagaimana keadaan sekalipun.

(2) Bacalah al-Quran, atau tatapilah buku-buku, atau pergilah mendengar perkara-perkara yang baik ataupun amalkanlah zikrullah, dan janganlah sama sekali saudara membuang masa walau sedikit pun dalam perkara yang tidak berfaedah.

(3) Berusahalah seberapa daya upaya untuk bertutur dalam Bahasa Arab yang betul; kerana Bahasa Arab yang betul (itu, adalah satu-satunya syiar Islam).

(4) Janganlah banyak bertengkar dalam apa-apa perkara sekalipun kerana pertengkaran kosong itu tidak memberi sebarang apa pun jua kebaikan.

(5) Janganlah banyak ketawa kerana hati yang sentiasa berhubung dengan Allah itu sentiasa tenang lagi tenteram.

(6) Janganlah bergurau kerana umat yang sedang berjuang itu tidak mengerti melainkan bersungguh-sungguh dalam setiap perkara.

(7) Janganlah saudara bercakap lebih nyaring daripada kadar yang dikehendaki oleh para pendengar kerana percakapan yang nyaring begitu adalah suatu resmi yang sia-sia malah menyakiti hati orang.

(8) Jauhilah daripada mengumpat-ngumpat peribadi orang, mengecam pertubuhan-pertubuhan, dan janganlah bercakap melainkan apa-apa yang boleh memberi kebajikan.

(9) Berkenal-kenalanlah dengan tiap-tiap saudara Ikhwan Muslimin yang saudara bertemu dengannya sekalipun ia tidak meminta saudara berkenalan; kerana asas gerakan dakwah kita ialah berkasih sayang dan berkenal-kenalan.

(10) Kewajipan-kewajipan kita lebih banyak daripada masa yang ada pada kita; oleh itu tolonglah saudaramu sendiri tentang cara-cara bagaimana hendak mengguna masa dengan berfaedah dan jika saudara mempunyai tugas sendiri maka ringkaskanlah pelaksanaannya.

-Usrah & Dakwah (Al-Imam Hassan Al-Banna)

Usrah & Dakwah (Al-Imam Hassan Al-Banna)


بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

الَّذِینَ یُبَلِّغُونَ رِسَالَاتِ اللَّهِ وَیَخْشَوْنَهُ وَلَا یَخْشَوْنَ أَحَدًا إِلَّا اللَّهَ وَآَفَى بِاللَّهِ حَسِيبًا
(39)

“Orang-orang yang menyampaikan risalah Tuhannya (Allah) dan takut hanya kepadanya tidak kepada lainnya, cukuplah Allah sebagai Pengira segala Amal dan makhluknya.”
( Al-Ahzab:39)

قُلْ إِنَّمَا أَعِظُكُم بِوَاحِدَةٍ أَن تَقُومُوا لِلَّهِ مَثْنَى وَفُرَادَى ثُمَّ تَتَفَكَّرُوا مَا بِصَاحِبِكُم مِّن جِنَّةٍ إِنْ هُوَ إِلَّا نَذِیرٌ لَّكُم بَيْنَ یَدَيْ عَذَابٍ شَدِیدٍ

Katakanlah !
Hanya sebuah wasiatku kepadamu, yalah, kamu akan menghadap kepada Allah berdua-dua dan sendiri
sendiri. Kemudian renungkanlah dalam-dalam. Tidak ada sifat gila pada sahabat kamu itu (Muhammad).
ía hanyalah seorang pembawa peringatan buat kamu dihadapan adzab yang pedih.

Katakanlah!
( قُلْ مَا سَأَلْتُكُم مِّنْ أَجْرٍ فَهُوَ لَكُمْ إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَى اللَّهِ وَهُوَ عَلَى آُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ ( 47
Upah yang kuharapkan dari kamu adalah buat kamu. Balasan jasa buatku terserah kepada Allah, kerana
ia menyaksikan segala sesuatu.

Katakanlah!
( قُلْ إِنَّ رَبِّي یَقْذِفُ بِالْحَقِّ عَلَّامُ الْغُيُوبِ ( 48
Sesungguhnya Tuhanku yang Maha mengetahui perkara ghaib mewahyukan kebenaran kepadaku.

Katakanlah!
( قُلْ جَاء الْحَقُّ وَمَا یُبْدِئُ الْبَاطِلُ وَمَا یُعِيدُ ( 49
Telah datang kebenaran, dan kebathilan tidak bisa memulai sesuatu buat mengalahkan kebenaran dan
tidak bisa mengembalikannya.

Katakanlah!
( قُلْ إِن ضَلَلْتُ فَإِنَّمَا أَضِلُّ عَلَى نَفْسِي وَإِنِ اهْتَدَیْتُ فَبِمَا یُوحِي إِلَيَّ رَبِّي إِنَّهُ سَمِيعٌ قَرِیبٌ ( 50
Jika aku sesat, maka kesesatan itu buat diriku sendiri, dan jika aku terpimpin, maka itulah wahyu dan
Tuhanku, sesungguhnya Ia Maha Mendengar, yang dekat.
( Saba’: 46-50 )

ENAM PEGANGAN
1. Agama hanya akan dapat dirasakan oleh orang yang menegakkan dia dalam dirinya.
2. Bahagia dan sa’adah hanya akan dirasakan oleh orang yang membela keyakinan, kebenaran dan keadilan.
3. Kemenangan dan kejayaan hakiki hanya akan diberikan kepada para pejuang yang rela berkorban, kuat
menahankan penderitaan dan kepapaan.
4. Kesabaran dan ketahanan berjuang hanya akan diberikan kepada Mukmin yang mendekatkan dirinya
kepada Allah s.w.t.
5. Tegaklah dengan keyakinan dan perjuangan, kerana makna dan guna hidup terletak pada keyakinan dan
perjuangan.
6. Belajarlah menfanakan diri guna kepentingan Cita dan Agama.

Inilah perutusanku kepada saudara-saudara para Mujahidin didalam “Ikhwan Muslimin” yang
beriman kepada kemuliaan dakwah mereka, beriman kepada kesucian Fikrah (Falsafah Hidup) mereka, dan
sungguh sungguh berazam hendak sehidup dan semati dengan dakwah serta Fikrah mereka: kepada hanya
saudara saudara tertentu inilah sahajalah saya mengemukakan kata-kata yang ringkas ini iaitu kata-kata
yang berupa arahan-arahan (directives) yang mesti ditunaikan bukan mata pelajaran yang dihafadz dibibir
mulut. Oleh itu marilah segera kearah “bekerja” wahai saudara saudara Saduqun, dan segala amalan kamu
itu akan dibuktikan oleh Allah, RasulNya, dan oleh orang-orang Mukminin, dan kamu sekalian akan
dikembalikan kelak kepada Tuhan Maha Mengetahui segala sesuatu yang tersembunyi dan yang nyata lalu
diterangkannya kepada kamu apa-apa yang telah kamu “kerjakan”.

Sebenarnya: “ini ialah jalanku yang lurus, maka hendaklah kamu mengikutnya dan janganlah kamu
mengikut jalan-jalan yang lain kelak dikelincungkannya kamu dan jalan Allah; itulah amanat yang
diwasiatkan nya kepada kamu mudah-mudahan kamu terpelihara.”

Adapun selain dari para “Mujahidin” tadi, maka untuk mereka sudah pun ada berbagai-bagai
pelajaran, ceramah, kitab, rencana tulisan, tanda lambang, jabatan, dan masing-masing dengan
kesanggupannya, maka berlumba-lumbalah ke arah kebajikan sedang Allah menjanjikan kebaikan kepada
setiap pihak.

DARIHAL “USRAH” Hassan al-Banna

1. Sesungguhnya Islam memandang sangat mustahak untuk membentuk ikatan-ikatan perpaduan
untuk penganut-penganutnya. Ikatan-ikatan ini dinamakan “usrah” atau “keluarga”. Dengan terbentuknya
apa yang dinamakan “usrah” atau “keluarga” seperti itu akan dapatlah dipimpin penganut-penganut Islam
tadi ke arah contoh-contoh pujaan yang tinggi, dan dapatlah pula diperkuatkan ikatan-ikatan yang ada pada
mereka, bahkan akan dapatlah dipertinggikan mutu “ukhuwah” atau “persaudaraan” di antara sesama
mereka sendiri; iaitu dengan jalan membawa contoh-contoh pujaan dan persaudaraan itu dan peringkat
bualan dan pandangan teori kepada peningkat perbuatan dan amalan. Oleh itu, saudara sendiri juga
hendaklah turut memandang berat serta bersedia untuk menjadi batu-bata yang sihat lagi berguna kepada
bangunan keluarga bentukan yang mulia ini; iaitu “Usrah Islamiah” atau “Keluarga Islam”.

2. Rukun ikatan “Usrah” ini tiga perkara yang mana hendaklah saudara memelihara serta
mengambil berat untuk bersungguh-sungguh menjayakannya supaya ikatan “usrah” tersebut tidaklah
semata-mata menjadi suatu beban yang tidak mempunyai sebarang erti. Tiga rukun tersebut ialah:

(1) Berkenalan; (2) Bersefahaman; dan (3) Berseimbangan.

3. Erti Berkenalan:

“Berkenalan” di antara satu sama lain ialah rukun yang pertama bagi pengertian
“Usrah”; Oleh itu “ta’aruf” saudara-saudara hendaklah berkenal kenalan serta berkasih sayang dengan
semangat cinta kepada agama Allah, dan hendaklah saudara-saudara menyedari serta memahami
pengertian hakikat “ukhuwah” (persaudaraan) sejati di antara sesama saudara saudara sendiri. Saudara saudara hendaklah berusaha bersungguh-sungguh supaya jangan ada apa pun juga yang boleh
mengeruhkan perhubungan “ukhuwah” itu. Ini boleh saudara-saudara lakukan dengan jalan sentiasa
menjunjung titah perintah firman-firman Allah dan hadith-hadith Rasul, bahkan dengan jalan menjadikan
firman-firman dan hadith-hadith itu perkara perkara yang wajib diutamakan ke atas perkara-perkara yang
lainnya.


4. Firman Tuhan:

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ
ertinya: (orang mukmin ialah saudara)

واعتصيموابحبلالله جميعا ولا تفرقوا
ertinya: (dan berpeganglah dengan tali Allah dalam semuanya dan janganlah kamu berpecah-belah)

5. Hadith Nabi:

المؤمن للمؤمن آالبنسان یشدبعضه بعضا
ertinya: (orang mukmin bagi orang mukmin itu laksana bangunan yang sebahagiannya memperkuatkan sebahagian yang lain)

المسلم اخ اامسلم لا یظلمة ولا بسلمه
ertinya: (orang muslim ialah saudara bagi muslim yang lain; ia tidak menzaliminya dan tidak juga membiarkannya)

مثل الؤمنين قي توادّهم ونراحمهم وتعاطفهم آمثل الجسدالواحد
ertinya; (Perbandingan orang-orang mukmin dalam ertikata kasih sayang mereka, dalam perasaan belas kasihan mereka, dan dalam persimpatian mereka adalah laksana badan yang satu)

6. Malangnya, perintah-perintah Tuhan dan arahan-arahan Rasul itu, dalam zaman kebelakangan selepas angkatan pertama dan zaman perkembangan Islam dahulu, telah berubah menjadi hanya cakap-cakap kosong dikalangan orang-orang Islam sendiri dan ianya tidak lebih dan angan-angan sahaja. Tetapi, walaubagaimana, apabila angkatan kita “ikhwan muslimin” muncul maka baharulah saudara-saudara sempat membuktikan erti hakikat “Ta’aa-ruf” atau “berkenalan” tadi secara amalan, malah saudara-saudara ikhwan kita mencuba berkali-kali melaksanakan dasar “ta’aruf” itu dikalangan masyarakat kita; saudara saudara juga membuktikan keazaman yang kuat untuk mencantum semula umat kita dengan berpandu
kepada semangat cinta kepada Allah dalam bentuk “ukhuwah Islamiah”. Oleh itu, saya mengambil peluang mengucapkan tahniah sekiranya benar saudara-saudara sudah berazam begitu, malah saya berharap begitulah hendaknya yang saudara-saudara azamkan dan Allah jualah yang akan memberi taufiknya kepada saudara saudara sekalian.

7. Bersefahaman: Rukun yang kedua bagi “peraturan”, atau susunan “Usrah”, ini ialah “Tafahum” atau “Bersefahaman”: oleh itu, saudara-saudara hendaklah selama-lamanya berpegang dengan “Kebenaran”; iaitu dengan jalan mengerjakan apa-apa yang diperintah Allah dan menghentikan apa-apa yang dilarangnya dan saudara-saudara juga hendaklah memeriksa diri sendiri dengan sehalus-halusnya samada saudara saudara benar taat kepada perintah Allah atau pun terlibat ke dalam kederhakaan. Setelah memeriksa diri sendiri, saudara-saudara hendaklah pula nasihat menasihati di antara satu sama lain apabila kelihatan sesuatu “cacat”.

8. Dalam soal nasihat menasihati ini hendaklah saudara yang diberi nasihat itu bersedia serta sanggup menerima nasihat dan saudaranya tadi dengan sukacita dan gembira dan memberi terimakasih atas nasihatnya itu.
Saudara yang memberi nasihat itu pula janganlah berubah hati terhadap saudaranya yang “tersilap” tadi walau pun perubahan perasaan hati itu sejarak sehelai rambut sekalipun.

9. Nasihat-nasihat hendaklah diberi dengan cara yang baik dengan tidak memandang rendah terhadap saudara yang dinasihatinya itu. Orang yang memberi nasihat janganlah menganggap dirinya lebih mulia bahkan ia hendaklah memberi nasihat dengan cara tidak melahirkan terang-terangan akan kesilapan saudaranya itu kira-kira selama sebulan dengan tidak pun menceritakan segala kecacatan yang telah pun diperhatinya pada “Ketuanya” (Ketua Usrah). Ia hendaklah menceritakan hal itu kepada “Ketua Usrah” jika ia rasa tidak berdaya memperbaikinya. Dalam apa hal sekalipun, iaitu janganlah sekali-kali merasai tawar hati terhadap saudaranya yang “silap” tadi malah hendaklah ia tetap memberi kasih sayang terus menerus kepadanya sehinggalah Allah melakukan apa-apa perubahan yang dikehendakinya.

10. Dalam semua hal seperti yang dibentangkan tadi, saudara yang diberikan nasihat pula janganlah menunjukkan kedegilan dan sikap keras kepalanya malah ia janganlah berubah hati walau sejarak rambut sekali pun terhadap saudaranya yang memberi nasihat tadi; hendaklah difaham bahawa martabat “kasih sayang” kerana Allah itu adalah setinggi-tinggi martabat bagi pengertian “kasih sayang” di kalangan umat manusia, manakala “nasihat” itu pula adalah satu-satunya dasar yang amat penting di dalam ugama Islam. Rasul bersabda- (ad dii-nun na-sii-hah) ertinya: (Ugama itu adalah nasihat). Oleh itu, perhatikanlah dalam dalam— mudah-mudahan Allah memberi rahmat kepada kamu — perhatikanlah dalam- dalam akan pengajaran yang mulia di dalam hadith Rasul tadi, mudah-mudahan Allah selamatkan saudara-saudara di antara sesama saudara-saudara sendiri, dan semoga Allah perkukuhkan susunan saudara-saudara dengan berkat ta’at saudara-saudara kepadaNya; dan semoga Allah elakkan kita dan saudara-saudara semua daripada tipu-daya syaitan.

11. Berseimbangan: “Berseimbangan” atau (takaa ful) ialah dasar memelihara nasib sesama sendiri supaya jangan ada orang yang terbiar atau terlantar; oleh itu saudara-saudara hendaklah mengamalkan dasar “takaful” ini dengan cara yang bersungguh-sunggul untuk bersama-sama menolong memikul bebanan sesama sendiri. Dasar “Bersaimbangan” atau “takaful” ini merupakan tunjang iman dan inti-sari “ukhuwah” sejati. Untuk mengamalkan rukun “berseimbangan” ini, saudara- saudara hendaklah sentiasa bertanya khabar sesama sendiri, ziarah menziarah, dan berganti ganti membuat kebajikan dengan jalan segera menolong di antara satu sama lain sedaya upaya. Perhatikan sabda Rasul:

لان یمشي احدآم في حاجة اخيه خيرله من ان یعتكق في مسجدي هذاشهرا
Ertinya: (Kalau seseorang dan kamu itu berjalan kerana hendak menolong saudaranya adalah lebih baginya daripada ia ber‘iktikaf sebulan di masjidku ini.)

Dalam suatu sabdanya yang lain, Rasul berkata yang ertinya: (Barang siapa memberi kesukaan kepada keluarga sesebuah rumah orang muslim nescaya tidak lain yang dibalas Allah melainkan dengan syurga).

Mudah-mudahan Allah padukan saudara-saudara sekalian dengan pertolongannya sendiri; kerana Allah itulah sebaik-baik Pengawal dan sebaik-baik Pembantu.

12. Wahai Saudara-saudara Ikhwan:
Jika saudara-saudara faham maksud di dalam “kewajipan-kewajipan” yang dihadapan saudara saudara,
dan di dalam “kerja-kerja” yang dihadapan saudara-saudara, jika saudara-saudara mengerjakannya maka
disitulah terletaknya segala sesuatu yang boleh menjayakan rukun-rukun “Ber-Usrah” tadi. Oleh itu,
saudara-saudara hendaklah sentiasa menyemak tugas tugas yang bercorak “tugas tolong-menolong” dan
tiap-tiap ahli “ikhwan” hendaklah memeriksa dirinya sendiri untuk melaksanakan “kewajipan-kewajipan”
tersebut.

13. Selain dari itu, hendaklah tiap-tiap “ikhwan” itu benar-benar menghadiri pertemuan-pertemuan yang
telah dijadualkan walau bagaimana uzur sekalipun, kemudian hendaklah ia segera menunaikan kewajipannya untuk “Tabung Usrah” atau (Sun-duu-qul-Usrah) iaitu cawangan Usrah yang ia sendiri menjadi ahlinya sehingga dengan demikian hendaknya janganlah sampai ada ahli yang tidak menunainya. Sebenarnya, apabila saudara dapat menunaikan kewajipan-kewajipan yang bersifat perseorangan, kemasyarakatan, dan kewangan seperti yang tertera tadi maka tidak syak lagi rukun-rukun Usrah kita ini akan terlaksana dengan jayanya. Akan tetapi, sebaliknya, jika saudara-saudara mencuaikannya maka segala rukun dan peraturan tersebut sudah tentu akan beransur-ansur mundur dan akhirnya terus mati; dan dengan matinya “Peraturan Usrah” yang baik ini akan rugilah gerakan dakwah ini kita serugi-ruginya. Perlu ditegaskanbahawa gerakan dakwah kita ini amatlah dikehendaki dan menjadi tempat harapan bagi umat Islam seluruhnya.

14. Banyak juga di antara saudara-saudara “Ikhwan” kita bertanya: “Apakah yang hendak dibuat di dalam
pertemuan-pertemuan kita tiap-tiap minggu selaku sebuah usrah menurut susunan dan peraturan ini?”
Perkara ini mudah sahaja; kerana alangkah banyaknya kewajipan kita sedangkan masa kita terlalu sedikit;
oleh itu pertemuan-pertemuan mingguan kita hendaklah dipenuhkan dengan perkara-perkara yang berikut:

15. Perkara (1): Membentangkan Kesulitan:
Tiap-tiap seorang “ikhwan” hendaklah membentangkan kesulitan-kesulitannya, kemudian saudara saudara
yang lain turut mengambil berat untuk tolong mengatasi kesulitan-kesulitan itu; dan ini hendaklahdilakukan di dalam suasana “ukhuwah” yang sejati dan dengan niat yang sebenar-benar ikhlas kerana Allah. Dengan demikian dapatlah diperkuatkan lagi asas “saling percaya mempercayai” seperti mana juga dapat diperkukuhkan tali hubungan “ukhuwah”. Rasul bersabda:
المؤمن مراّة اخيه
Ertinya: (Orang mu’min itu cermin bagi saudaranya).

Dengan demikian kita berharap semoga tercapailah sedikit sebanyak hikmat yang tersaji di dalam hadith Rasul yang berbunyi:

مثل المومنين قي توادّهم وتراحمهم وتعاطقهم آمثل. الجيد الواحد. اذااشتكه منه عصؤتداعي له سائرالجسد بالشهروالحم

Ertinya:
(Perbandingan orang-orang mukmin dalam erti kata kasih sayang mereka, dalam ertikata belas kasihan mereka sesama mereka, dan dalam erti kata timbang rasa simpati mereka adalah laksana badan yang satu; iaitu apabila mana-mana anggota mengadukan hal maka turut menanggunglah seluruh badan dengan berjaga malam dan merasai demam).

16. Perkara (2): Bermuzakarah:
Hendaklah saudara bermuzakarah iaitu bertukar tukar fikiran mengenai urusan-urusan Islam; hendaklah
menatap risalah-risalah arahan dan taklimat yang diedarkan oleh Pucuk Pimpinan kepada seluruh cawangan usrah. Dalam satu-satu pertemuan usrah janganlah ada sebarang pertengkaran atau bertikam lidah atau sikap menengking herdik kerana semuanya adalah dikira haram menurut Undang undang Usrah. Muzakarah hendaklah merupakan penerangan dan penjelasan dengan tidak melanggar batas-batas sopan santun yang sempurna dan dengan cara harga-menghargai fikiran yang datang semua pihak yang mengambil bahagian di dalam muzakarah itu. Apabila hendak ditutup satu-satu perbincangan, atau hendak dibuat keputusan mengenai apa-apa cadangan, atau hendak di penjelasan lanjut mengenai cadangan yang sedang ditimbangkan itu, maka perkara itu hendaklah diserahkan kepada “Ketua Usrah” supaya beliau sempat terlebih dahulu mengemukakannya kepada pucuk pimpinan. Jangan dibuat keputusan mengenai sesuatu perkara dengan cara terburu-buru. Tuhan mencela umat-umat manusia yang bersikap terburu dengan firmanNya:

واذاجاءهم امرمن الامن اوالخوق اذاعوابه
Ertinya:
(Dan apabila datang kepada mereka sesuatu perkara mengenai keamanan atau ketakutan maka mereka pun terus mencanangkannya.)
Setelah Tuhan mencela mereka yang berperangai begitu maka Tuhan tunjukkan pula apa-apa yang
semestinya dilakukan apabila tersua dengan suasana seperti itu. Tuhan berfirman:
ولوردوه الي الترسول والي ألي الامرمنهم لعلمه التذین یستنبطو نه منهم
Ertinya: (Kalaulah mereka kembalikannya kepada Rasul dan kepada Pihak Berkuasa dan antara mereka sendiri nescaya orang-orang yang menimbangnya itu mengetahui hakikatnya.)

17. Perkara (3): Kajian Buku:
Hendaklah saudara-saudara mengadakan suatu kajian yang berfaedah mengenai sesebuah kitab yang
bermutu. Apabila sudah membuat kajian begitu, maka hendaklah saudara-saudara angkatan Ikhwan
beralih pula untuk menjayakan erti “Ukhuwah” hatta dalam perkara-tunjuk “muka manis” sekalipun; dan
alangkah banyaknya perkara-perkara yang berfaedah seperti itu yang mana tentulah tidak termuat oleh
terlalu banyaknya di dalam kitab-kitab dan buku-buku. Perkara-perkara ini tentulah tidak dapat disedia
sekali gus di dalam taklimat-taklimat dalam perkara perkara seperti ini; iaitu seperti menziarah orang
sakit; menolong orang-orang yang berhajat walaupun dengan hanya sekadar kata-kata yang baik; mencari
dan bertanyakan hal tentang saudara-saudara yang tidak kelihatan bersama-sama kumpulan; dan
menanggung bebanan saudara-saudara yang terputus rezeki. Semuanya itu dapat menambahkan lagi tali
“Ukhuwah” dan dapat melipatgandakan perasaan kasih sayang di dalam hati masing-masing.

18. Rencana Tambahan:
Untuk mengukuhkan ikatan persaudaraan di antara saudara-saudara “Ikhwan Muslimin”, maka mereka
sendiri hendaklah memandang mustahak perkara-perkara yang berikut: -
(1) Mengadakan perkelahan yang bercorak kebudayaan untuk melawat ke tempat-tempat yang bersejarah,
gudang-gudang perusahaan, dan sebagainya.
(2) Mengadakan perkelah-kelahan riadah pada tiap tiap bulan.
(3) Mengadakan perkelah-kelahan berdayung sampan.
(4) Mengadakan perkelah-kelahan ke bukit-bukit, ke padang-padang pasir dan ke ladang-ladang.
(5) Mengadakan bermacam-macam perkelahan dengan mengguna basikal.
(6) Berpuasa seminggu sekali atau dua minggu sekali.
(7) Sembahyang Subuh berjama’ah di masjid sekurang-kurangnya seminggu sekali.
(8) Berikhtiar seboleh-bolehnya bermalam beramai ramai seminggu sekali atau dua minggu sekali.

Monday, August 22, 2011

A Heart That Could Be...

100% Move On

Salam!

Morning!

I've changed. I changed my layout again, just to be ordinary and simple, which I feel more like myself. Talking about simple, I still have this query in mind, 'why some people can become so selective in foods?' Yes, I made my observation during Ramadhan, and thank God I have my Mom cooking pre-dawn and break-fast meals for us most of the day. But my siblings and I stil went to the bazar(market), buying this and that. Especially beverages like Limau Kasturi and Ayam Percik. And when there are pile of meals on our dining table, I was like, 'I never ate these much before..' So, if I just eat one lauk for break-fast, my mom was like, 'kakteh, why did you not eating this one..here take that too.' 'Knape, tak sedap ke tak makan?' The truth is, I just eat what is in front of my eyes..means, I will make sure that only my favourite dishes are nearest to my sit, and not wasting any time to prolong my hands to pour them into my plate and onto the rice. And another fact is, I am the one who do not have that skills to eat too many dishes at a time, means, I prefer one or just two dishes. In fact, I rarely eat vegetables. That's why my skin is not so beautiful like my youngest sister who is eating them frequently. (People always say your skin is beautiful because you eat vegetables and drink lots of plain water.But I do think that it can be natural in many ways). And talking about pile of meals we have here, I suddenly think of those people in many poverty-striken countries who rarely eat what we have here. How different. We should be really grateful then.

Oh well, this post was actually just to say that, I'd move to anew look.



Before:


After:



Hopefully this turn out well, for simple is the best, as always.

Fighting

Counting sands,

A useless event,

fighting grands,

A priceless e-rant




Pile of works,

Loads of slurs,

Bulks of hails,

Kudos?--no.


measure..

searching..

fighting..


Day or night,

stay or stucked,

dark or light,

weak or tight.


measure..

searching..

fighting..~


~Adda~