Thursday, August 25, 2011

Ku Belajar Darinya...


Bila dada terasa sesak
dengan permintaan yang tiba-tiba
akalku yang pendek
tak dapat mencerna

Serata sudut ku mencari penawar
ilham yang mampu
mengusir celaru

ku benar-benar dalam kecelaruan
antara salah dan benar
aku terkeliru

manusia bukan robot
tiada rasa tiada jiwa
tapi iman yang paling berharga
dengan ujian yang bertimpa-timpa

sungguh ku keliru
kerna anganku setinggi langit
menginginkan kosong keliru
dan kosong celaru
dalam episod hidupku
dan mereka yang bakal bersamaku

jika tak mahu berjuang
jangan menjadi pencelaru
pada perjuangan

seperti anai-anai
pemusnah dalam senyap

sudah cukup tak perlu
dicelaru yang sudah celaru

Dalam hiba tangis jiwa,
dia datang
mengukir senyuman
menyulam salam penuh hikmah
tanpa rasa amarah
jauh dari keji dan nista

Bagai malaikat
dia datang
mengusir jauh kekeliruan
katanya "jangan cepat menisbahkan orang !"

pernahkah kau bersama dengannya
dalam kehidupan ini?
sedang kau cuma membuat telahan
dari suara hati
yang mudah dihuni nafsu sangka buruk dan godaan syaitan
dari pemerhatian permukaan
yang mudah disalahtafsirkan

dia datang membawa rindu
membuatku selamat dalam syahdu
selagi dipagar iman dan kejernihan ilmu
pesannya ku ingat selalu
hanya diri sendiri dan Tuhan yang lebih tahu

Pakailah terompah kehidupannya
jika kau mahu menyelami rasa
perjuangan memerlukan kesabaran jiwa
bukan imbal balik yang sia-sia

Jangan terkeliru wahai sang jiwa,
untukmu terbentang luas peluang
selagi kau sabar dengan ujian
selagi kau senang dengan keperitan

usia mu masih hijau
engkau masih mentah
kerana itu perlunya kau belajar
agar engkau tidak mudah melatah

masa kini
banyak penghalang
yang menyukarkan perjalanan
duri-duri yang diwarnai kesenangan
dan penipuan

tapi berjuanglah
selagi mampu
kuatkan keazaman mu
masih berbaki sisa kehidupan

fahamilah
hidupkan kehidupan pada Tuhan
dan negeri ketenangan
pasti suatu hari
kau kan beroleh kejayaan

No comments:

Post a Comment