Monday, May 16, 2011

Perpisahan


"Kenapa mesti ada pertemuan kalau ada perpisahan??"

Sedih betul dia. Macam tulah lebih kurang ungkapan salah seorang anak murid saya sewaktu hari terakhir saya menemui mereka.

"Sometimes we don't care about meeting people until we have to leave them."

Benar. Selalunya kita tak pernah ingat bagaimana kita jumpa atau berkenalan dengan orang lain, atau sekurang-kurangnya bagaimana kita boleh mula rapat dengan orang lain sehinggalah tiba saat berpisah. Kita tak pernah menghargai. Itu sebetulnya. Kita tak pernah menghargai pertemuan yang ada. Ketika ingin berpisah barulah tersedar seseorang itu sangat penting bagi kita.

Saya juga sama. Seingat saya kawan yang pertama saya simpan kemas dalam memori adalah Husnul Khatimah. Dia kawan sekelas saya ketika di Sekolah Rantau. Rakan sepermainan. Waktu rehat dihiasi dengan kenangan bermain di tiang-tiang koridor kelas kami. Makan nasi lemak, duduk bersila di tepi koridor. Sebelum berpisah, saya masih ingat saya sanggup berjalan kaki ke kedai bunga di rumah saya untuk belikan dia sejambak ros merah. Dan sampai ke hari ini pun saya masih ingat dia sebagai kawan baik pertama saya. Mungkin kawan baik sebelum itu ada, tapi yang saya ingat nama dan rupa dan di mana dia tinggal, Husnul yang pertama. Sebab itulah saya ingat sampai sekarang. Dan saya tahu dia masih ingat saya sebagai rakan sepermainannya bila dia cari saya di fb.

Begitu juga halnya dengan kawan sekelas saya sewaktu mula berpindah ke Paka. Waktu itu dunia terlalu asing buat saya. Hari-hari pertama saya mulakan persekolahan tanpa ummi yang menjaga adik bongsu ketika itu yang demam panas, di Kuantan Specialist. Apa yang saya ingat waktu itu, doktor memberitahu suhu badan adik telah mencapai 40 darjah celcius. Jadi sepanjang minggu, ummi menemani adik yang dirawat di hospital. Kain baju, saya dan kakak usaha basuh sendiri. Tapi hasilnya...T_T. Waktu itu semangat nak ke sekolah tetap kuat. Bila sampai sekolah, saya diperkenalkan dengan kawan-kawan di kelas 4Melur. Di situ saya kenal Nurul Akma bt Zahari. Dan saya masih ingat bila dia beritahu saya dia akan berpindah. Waktu tu saya dah mula rapat dengan dia, jadi sedikit sebanyak terasa pemergiannya. Alhamdulillah saya sempat bertukar-tukar alamat dengannya. Kami berbalas surat selepas dia berpindah ke Kuala Berang. Saya masih ingat kami akan bertukar-tukar pantun di akhir surat. (trend waktu tu) sehinggalah saya terhilangkan alamatnya. Kami terputus hubungan. Sampailah seorang kawan mesej saya di fs pada tahun 2006, katanya ada seorang kawan lama mencari saya. Saya terkejut tapi bersyukur sangat sebab hampir 10 tahun tak berhubung tapi Allah temukan balik sebagai sahabat.

***************************

Sama halnya dengan rumah kita. Selalu kita rasakan kita rindukan rumah terdahulu. Tempat tinggal dulu. Kenangan lama yang tak mungkin kita dapat ulang di tempat baru. Perasaan rindu memang wujud. Tapi selalunya ia setelah kita tinggalkannya. Saya rindukan Kerteh, tempat lahir dan taman permainan serta belajar saya yang pertama. Saya rindukan Villa Indah Permai. Tempat saya belajar menjadi seorang serikandi. Saya rindukan cemara akasia. Tempat saya boleh dapat banyak benda percuma..hehe. Saya rindukan kenanga. Tempat saya belajar berdikari. Saya rindukan BS, tempat saya bertatih sebagai pejuang. Kini saya cuba-cuba memanfaatkan ruang yang ada di rumah baru... Ye, berusaha..><

****************************

perpisahan kadang-kadang bukanlah akhiran pertemuan
ianya satu titik perubahan dalam hidup
untuk kita mengenal dan melalui cabaran
supaya akhirnya
kita menghargai suatu pertemuan
dan menilai perpisahan dengan cara yang terbaik
mana tahu
esok lusa
kita akan bertemu kembali
dan pertemuan kali itu
akan lebih memberi makna dalam hidup
manusia akan berpisah dengan perhentian-perhentian mereka
dari satu perhentian ke satu perhentian
mereka tercari-cari kedamaian
merasakan kerinduan pada setiap perhentian sebelumnya
namun sedarkah
naluri manusia itu kembali kepada fitrah
merindukan asal mereka
yang datang dari-Nya
dan kembali kepada-Nya

No comments:

Post a Comment